Kok Lo Suka Naik Gunung?

“Capek, keringetan, ribet, berat, rempong, jauh, mahal.”
“Hidup udah berat kali, gak usah dibikin susah.”
“Enakan weekend di rumah kali, bisa browsing sambil tiduran nyantai.”

Tapi sadar gak sih kalo apa yang bikin senang dan puas itu harus dilaluin sama perjalanan yang pahit?

Dulu, gw sering ngomong 3 kalimat di atas ke temen-temen gw yang pecinta kegiatan alam. Terus kok bisa berubah?

2016
Setelah beli tiket ke Nepal, browsing-browsing, ternyata bisa solo trekking ke Annapurna Basecamp dalam waktu 1 minggu an. Belum baca ceritanya? Monggo mampir sini 🙂

Di sini, gw coba nekad untuk trekking. Gimana gak nekad – kalo sebelumnya gw ga pernah naik gunung tapi langsung nyoba trekking ke Himalaya? Perjalanan ke basecamp makan waktu 3 hari, rasanya paitt banget sendirian. Tapi di pagi hari ke 4, gw ngerasa WOW ketika melihat pemandangan kayak gini:

20170427_063913

Ngerasa sukses trekking, gw lanjutin hiking di Indo selama tahun 2017.

2017
Ada yang bilang naik gunung itu ngerubah orang secara fundamental. Selama pendakian di tahun 2017, gw ketemu alasan kenapa gw suka banget naik gunung. Gw naik gunung karena gw ngerasa puas, seneng, dan bangga ketika gw bisa muncak lewat jalur yang sulit.  

Gw sadar ini waktu gw tektok Pangrango. Summit attack dari Kandang Badak – rasanya like shit. Hujan deras, petir, gledek, kaki ketarik, jatoh, sepi. Tapi begitu kita sampai puncak, perasaan mau meledak. Bukan, bukan karena view nya bagus banget – waktu itu masih hujan dan berkabut. Tapi karena berhasil lewatin jalan tadi dan sampai di atas.

Rasanya kayak “Gw bisa laluin jalur tadi dan berhasil muncak. Terus gw bisa apa lagi? Mau muncak ke gunung mana lagi?”

Adiktif – egoistik – belagu.

Ada yang pernah bilang, orang naik gunung itu untuk menaklukan diri sendiri. Tapi apa iya kita menaklukan diri sendiri? Atau kita membuktikan diri kita kalo kita bisa ngelakuin hal-hal lain? Hal-hal yang kita rasa cuman orang lain aja yang bisa, tapi kita engga.

Jadi untuk kamu yang masih penasaran naik gunung itu kayak gimana – percaya deh naik gunung itu pahitnya bisa berjam jam tapi manisnya ga sampe 1 jam. Tapi 1 jam itu bakal ngasih kita perasaan yang bakal meledak karena berjam jam ngerasain pait dan itu apa yang gw suka dari naik gunung. Mungkin kamu suka, mungkin engga. Mungkin juga kamu bakal nemu alasan lain yang beda sama gw. Tapi kita ga akan tahu, kalo kita ga nyoba.

Kategori Kata, Tak Berkategori

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Email herwian@gmail.com Jam I will help you ASAP. Just drop me an e-mail :)
%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close