Puncak Gunung Gede yang (sempat) Tertunda

Berlanjut dari cerita gagal muncak Gunung Gede via Putri yang pernah gw tulis. Lae Kanisius ku, Sihombing ini ingin bayar utang sama puncak Gunung Gede. Setelah melalui latihan keras selama setahun

Kita putuskan untuk mulai pendakian Gunung Gede dengan pasukan berikut:

  • Ian – Canisian
  • Amin – Canisian
  • Hombing – Canisian
  • Jay – Canisian
  • Bebeb – Canisian
  • Tomo – Temennya Canisian

4 Agustus 2018

Kita berangkat dari Jakarta Selatan jam 5 sore dan istirahat di rest area Cibubur buat isi tenaga. Menu isi tenaga hari itu adalah nasi padang yang udah dibungkus 4 jam sebelumnya dari Duren Sawit sama Amin. Bumbunya udah meresap ke nasi dari yang basah udah jadi kering lagi. Untung, tetap nikmat. MANTAP!

WhatsApp Image 2018-11-05 at 14.36.01
Ian, Amin, Tomo, Hombing, Bebeb, Jay

Jalur pendakian kita tetapkan Gunung Putri – Surya Kencana – Puncak – Surya Kencana- Gunung Putri. Kita sampai di basecamp Gunung Putri jam 10.30 malem.

Sebelumnya emang udah ditetapkan kalo kita bakal mulai ngedaki malam. Akhirnya kita start mendaki jam 11.30 malam dari Basecamp.

WhatsApp Image 2018-11-05 at 14.18.54
Pasukan siap meluncur

Berencana ngecamp di surken dan summit di pagi hari. Beberapa hal yang gw wanti-wanti untuk diperhatikan sebelum pendakian ini adalah:

  • Stamina lebih baik untuk pendakian jangka pendek
  • Peralatan yang mumpuni – jaket, sweater, baju hangat karena mendaki malam

Jalur menanjak seperti yang sudah diharapkan, tidak ada bonus selama jalur Gunung Putri. Tapi gak tau kenapa, cuaca dingin bats bro waktu itu. Beneran dah menggigil. Udah udaranya dingin, 4 orang belagu pake celana pendek =))


5 Agustus 2018

02.00 – Kita baru aja ngelewatin pos 2. Sebenernya disini gw rada bingung, ini udaranya kok dingin banget ya. Terus kita jalannya juga emang rada santai

02.15 – Duh lama juga ya, bubar nih rencana ngecamp di Surya Kencana malem ini. Uda dingin, laper, ngantuk, masih jauh lagi.

02.30 – Baru sampe pos 3. Setelah menimbang2 1 dan lain hal – kita memutuskan untuk bangun tenda di sini – makan subuh (indomie and friends) dan istirahat.

Di sini, kita bangun 2 tenda dengan rincian gw dan Hombing 1 tenda sedangkan tenda yang lain Jay, Amin, Tomo, dan Bebeb.

Baru 10 menit kita kelar makan, semua orang udah masuk tenda. Muncullah…sebuah..bisikan..setan…..

“Gus, muncak yuk. Mau sunrise ni bang.” – Hombing
“Wah gile lu..skip ah (udah ngedumel kayak ulet dalem sleeping)” – Gw
“Adu, gimana yak? Mau banget liat sunrise nih” – Hombing << sok2an nanya biar yang lain rela “Pass gua, besok pagi aja. Dingin banget Bing. Ajak Jay tuh dia tadi mau” – Strategi nanya tidak berhasil Singkat cerita, Jay & Hombing akhirnya summit pagi itu untuk mengejar matahari. Asik udah kayak judul film aja. Gw dan yang lain? Tentu saja, B-O-B-O -> BOBO!

Kesalahan terbesar gw subuh hari itu adalah…tidur di dalem tenda sendirian. Dingin gila! Padahal udah double sleeping bag pake punya Hombing, masih aja kedinginan.

08.00 – Kita bangun pagi. Sarapan roti dan melekkin mata. Setelah siap, kita ber4 tancap gas ke Surya Kencana – ngarep bisa nyusul Jay dan Hombing.

Sesampainya di Surya Kencana, kita tidur2an dulu di warung terus jalan kaki. Sembari jalan di jauhnya padang savana, akhirnya kita lihat Hombing & Jay dari jauh.

DSC07569
Amin lagi lari mengejar cinta. Foto nya diambil dari kamera Hombing. Gw ada di belakang pake celana merah.

Begitu kita ketemu, Hombing dan Jay langsung cerita gimana pengalaman mereka summit. Ternyata mereka sampai di Surya Kencana jam 5 subuh. Cuaca dingin banget, sampe ada biang es di rerumputan.

Waktu bulan Agustus, emang banyak gunung yang lagi banyak biang es nya. Hal itu kejadian terutama di bagian Jawa Tengah dan Timur. Gw ga nyangka aja itu bisa juga kejadian di Gunung Gede.

Bermodal 1 jaket dan celana pendek, ternyata 2 jagoan kita ini gak kuat melawan cuaca. Mereka numpang neduh masuk tenda orang di Surya Kencana dan istirahat di dalem situ. Waktu kayak gini, emang paling bener untuk ngutamain safety dibanding ego. Ada yang pernah bilang, naik puncak itu cuman setengah jalan, karena setengahnya lagi adalah perjalanan pulang.

Nungguin cuaca reda, baru mereka summit ke Gunung Gede. Berikut foto2 eksklusif dari Hombing & Jay:

SONY DSC

SONY DSC
Jay
DSC07554
Hombing

Engga puas udah ada yang muncak, Amin sama Tomo juga napsu muncak. Gw, Bebeb, Hombing, dan Jay memutuskan balik karena hari udah siang (uda jam 12). Jadi sekarang gw yang ga muncak Gede 😦

SONY DSC
Tomo
SONY DSC
Amin
DSC07640
Bebeb
DSC07620
Herwianpilgrim
DSC07615
Woi sape yang dorong ne?

Begitu kelar, kita kumpul lagi bareng di Pos 3 dan meluncur ke Jakarta.


Trip kali ini, secara pribadi gw salut sama Hombing.

DSC07577 (1).jpg

Tahun lalu dia nyoba naik Gunung Gede dengan persiapan seadanya. Kemarin dia coba dengan dengan stamina yang mantap dan peralatan yang mumpuni

REQUEST-IAN

Hasilnya, tentu aja perjalanan jadi lebih nyaman dan lebih ga risiko untuk cedera. Jadi, kalo bisa jangan siksa diri kalian dengan peralatan seadanya ya teman-teman 🙂

Bonus klip dari drone Bebeb:

2 tanggapan untuk “Puncak Gunung Gede yang (sempat) Tertunda

  1. Ntabs bg, next Lawu bg hehe

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Email herwian@gmail.com Jam I will help you ASAP. Just drop me an e-mail :)
%d blogger menyukai ini:
search previous next tag category expand menu location phone mail time cart zoom edit close